Kisah Semalam

Sedikit coretan kisah semalam.

Sedang kami sibuk ralit menjual popiah di gerai, tiba-tiba kami didatangi seorang pakcik. Seorang pakcik yang sangat murah dengan senyuman. Dari jauh dah kelihatan gerak kakinya sedang dihayun perlahan munuju ke gerai kami. Aku layan kunjungan si pembawa rezeki ini seperti layanan kepada pelanggan yang lainnya. 

Pakcik: Ada cempedak tak?
Aku: Apa dia pakcik?
Pakcik: Sini ada jual cempedak goreng tak?
Aku: Maaf pakcik. Kami tak jual la. Tapi kami ada jual popiah dengan burger mini.
Pakcik: Ada apa je tadi?
Aku: Ada popiah goreng. Popiah telur dengan popiah ayam. Pakcik nak?

Mulut aku memang automatik akan jadi becok, bila berbicara dengan orang yang aku rasa macam dah lama kenal. Mungkin bila sembang dengan pakcik ni, terasa macam sembang dengan ayah sendiri kot.

Tiba-tiba, rendah saja suaranya.

Pakcik: Kalau dua ringgit, dapat tak?
Aku: ahh?

Aku perhati saja setiap gerak laku pakcik tu. Perlahan saja dia keluarkan tempat penyimpan duitnya dari saku seluar. Dengan penuh perlahan juga dia menarik zip sebelum dua keping not satu ringgit dikeluarkan. Allahurabbi...

Ketika itu, aku seperti dah tak terkata apa. Hanya mampu melihat setiap gerak tubuh pakcik tu sambil menahan rasa. Aku minta sahabat yang berada di sebelahku untuk 'settle'kan pakcik tu. Aku berpaling ke arah lain. Dah tak mampu menahan sebak. Tapi aku masih mendengar suara bicara pakcik tersebut.

Pakcik: Eh, ni berapa ni?
Sahabat: Betul la. Pakcik nak beli dua ringgit kan? jadi, dua ringgit dapat enam (popiah).
Pakcik: Owhh. 

Allahuakhbar! Subhanallah! 

Dalam aku sibuk cakap 'aku takda duit' (biasa la student, hujung bulan pokai sikit) , rupanya ada insan lain yang lebih diuji daripada aku. Sekurangnya untuk satu hari aku masih lagi mampu makan nasi. Bersyukurlah! Bersyukurlah wahai diri!

Lumrah manusia merasakan yang dia la yang paling serba tak cukup. Hakikatnya, masih ramai lagi insan-insan lain yang lebih 'tak cukup' dari kita, kan? Ya Allah, alhamdulillah. Kunjungan tarbiyah untuk aku melalui kehadiran pakcik tersebut. 


p/s: Jangan dipersoalkan, apa dan kenapa.

kerdilnya aku
0259;23012013

Comments

sweet tooth said…
uih....insaf...insaf....

Popular posts from this blog

Cara Hilangkan Sakit Gigi (Edisi Kemas-kini)

Mencari Ketenangan..

Rahsia Wuduk ..