Aku Tagihkannya.


. . . . . 

Salahkah aku?

Salahkah aku memohon cebisan kemaafan?

Tidak banyak aku rayukan dari kau!

Tidak banyak!

. . . . . .

Aku tagihkannya.

Aku tagihkan kemaafan itu cuma.

. . . . . .

Andai perjalanan sementara ini berakhir,

Sudilah kiranya kau hadiahkan aku sekalung kemaafan.

Dan juga tebaran-tebaran doa buat kesejahteraan aku di Sana kelak.

Moga kau sentiasa dipayungi redha Sang Pencinta.

. . . . . .


aku
29082013;0113


Comments

Popular posts from this blog

Cara Hilangkan Sakit Gigi (Edisi Kemas-kini)

Mencari Ketenangan..

Rahsia Wuduk ..